Kamis, 15 Juli 2010

Ha ha ha ha ha

Bingung juga ketika mao mulai nulis artikel ini, bingung mao mulai dari mana juga mao nulis tentang apa, kenapa ? Ya karena saya bukan siapa siapa dan juga bukan apa apa. For time being, I’m no body, suerrrrr….mungkin suatu saat nanti I will to be some body, sekarang masih terus berproses n berproses, to be continue, continue, continue dan terus continue entah sampe kapan.

Semuanya mengalir apa ada nya, tanpa paksaan tanpa rencana, tanpa pertentangan. Ketika saya buka arsip lama di lemari tua yang dari aroma nya aza udah kecium aroma buku tua yang apek. Satu per satu, lembar demi lembar, buku demi buku.
Dan akhirnya terpegang sebuah raport SD Negeri dengan sampul kertas minyak warna kuning dengan angka tahun 1970, wowwww ternyata disitu tertulis lengkap semua bio data pribadi dan juga orang tua, semua data yang tertera hampir sama kecuali kolom agama, jelas banget yang tertulis disitu Agama Khong Hu Cu, so saya dan juga kedua orang tua beragama Khong Hu Cu, ya sampe sekarang pun di rumah masih ada altar / meja sembahyang, dimana ada Rupang Nabi Khong Hu Cu yang duduk sejajar dengan Rupang Nabi Lo Cu ( Lao Tze ) beserta Rupang Sakyamuni Buddha, lalu di sebelah kiri dan kanan nya lagi Rupang Kwan Kong & Kwan Im dan tentu saja bersebelahan dengan altar tersebut juga ada meja abu leluhur yang udah meninggal ( Akong, Amah, Papa, Mama, n Adik Lelaki ). Namun di raport SMP dan SMA, di kolom agama yang tertera adalah Agama Buddha. Terus sekarang yang tertulis di KTP adalah Agama Khong Hu Cu.

Sam Kauw
Urut punya urut ternyata, kata orang orang tua dahulu sikon nya nga pas buat nulis Agama Khong Hu Cu, kendati Agama Khong Hu Cu juga bukan Agama yang di larang, dan berhubung kita orang mah penuh Cing Cai, ya.... Bo Yauw Kin lah maka tulis aza Agama Buddha, toh Agama Buddha juga agama kita. Kalo sampe nanti Agama Buddha sikon nya juga nga pas, ya.... tulis aza Agama Tao, buat kita mah semua sama, semua nya Agama Kita, jadi di tulis yang mana pun nga ngaruh, yang penting PRAKTEK, PREKTEK dan PRAKTEK sehingga kita bisa idup Po Pi Peng An karena selalu ada berkah Kui Jin tulung n selalu dapet perlindungan Ti Kong.




Agama itu buat orang hidup yang ngejalanin hidup, supaya bikin hidup lebih hidup. Begitu kata orang orang tua dulu. Ooooooo begitu...........
Jadi kalo sekarang saya di tanya, kamu ber agama apa ? atau bahkan anak anak saya bertanya agama kita apa sih ? Ya jawab nya Agama Khong Hu Cu, karena memang kenyataan nya sekarang yang tertera secara KTP / statistik memang begitu, tapi praktek nya ngak Khong Hu Cu 100% karena udah kecampur jadi satu napas dengan Agama Buddha dan Agama Tao, yah jadi lah semacam minuman Nescafe 3 in 1 ( Tri In One ) yang rasa nya udah jadi satu karena nga bisa dibedain lagi, tapi rasanya Nikmaaattttt boo. Sampe sampe ada orang yang sirik berkata “Dasar Agama nya Gado Gado”
Saya bilang ke anak anak di rumah, “ Biarin kita di bilang memeluk Agama Gado Gado, nga apa apa koq, diem in aza, toh yang ngerasain kan kita sendiri, yang ngejalanin kan kita sendiri, yang nikmatin hasil nya juga kita sendiri. Kita mah bukan orang munafik, santai aza Coiii , yang penting kita kudu punya Liang Sim n jangan lupa Co Kong Tek / Co Ho Sim supaya ada Kui Jin tulung sehingga hidup jadi Po Pi Peng An, selalu ada Jalan Keluar untuk semua masalah apalagi kalo dapet berkah + Kong Tauw, ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha“

Kumpul Keluarga

Kalo Waisak tiba ya pasti dirayakan dong, ikut kebaktian n dengerin ceramah di wihara, begitu juga kalo Kwan Kong / Kuan Im Sejit yah sembahyang juga. Terus kalo Sin Cia, Ceng Beng dan juga Cit Gwe yah sembahyang juga lah di rumah bersama dengan seluruh keluarga besar.

Sedangkan kalo Ceng Beng juga ada sembahyang ke kuburan, boleh kan ??? Agama Buddha nga melarang kita sembahyang ke kuburan kan ???

Abis kalo bukan Ceng Beng, kapan dong saya boleh sembahyang ke kuburan untuk mengenang budi baik/jasa orang tua dan sekaligus mengenang/menyatakan rasa hormat + rasa bakti kepada orang tua kendati mereka udah nga ada.

Kalo nga boleh ke kuburan pada saat Ceng Beng, masak iya ke kuburan nya ketika Waisak / Asadha atau Hari Ibu 22 Desember atau 14 Pebruari pas Hari Valentine sekalian bawa Coklat Cadburry / Silver Queen, ya lucu lagi, trus jadi ngacooooo trus keblinger trus kelenger karena keder.

Buat keluarga besar ini juga sembahyang agama karena semua ritual upacara tersebut dilakukan dengan terlebih dahulu Sembahyang Thian Ti Kong,

Nah kalo orang yang Sembahyang Tuhan kan artinya Percaya Tuhan, kalo Percaya Tuhan yah orang itu jelas ber AGAMA, agama apa ? yah agama kita.
Orang lain juga kan Sembahyang Tuhan dengan berbagai cara yang berbeda, nah kita juga sembahyang dengan cara yang berbeda.
Orang yang ber Ketuhanan bukan semata mata di liat cuma dari KTP nya aza alias luar nya aza, tapi juga terlebih penting juga diliat dari PRAKTEK nya, sekali lagi PRAKTEK dan PRAKTEK dan PRAKTEK karena pada dasarnya beragama & ber Ketuhanan itu yah kudu tercermin dalam praktek kehidupan. Begitu yang saya bilang kpd anak anak di rumah, apakah mereka nanti nya masih punya cara ber agama yang sama dengan saya? yah moga moga aza karena biar saya udah usaha keras tapi kan perjalanan hidup tiap orang beda beda sesuai karma nya masing masing, semua punya jodoh (agama) sendiri sendiri selalu, kan hidup ini selalu berubah alias Anitya / Anicca.

Waisak
Pas hari Waisak kan tanggal merah tuh,kita libur kemana yah? Lha koq libur kemana ? Yah ke Wihara dong, Pemerintah sudah kasih kita libur pada saat Waisak itu dengan pertimbangan supaya kita dapet jalanin ibadah / kebaktian dengan khusuk n hikmat, jadi pergunakan hari libur tersebut dengan maksimal, karena sesungguh nya dengan Waisak libur tersebut secara ekonomis perekonomian kita mandeg sehari wahhh buat orang dagang kalo di kumpul in se Indonesia bisa kehilangan omzet berapa banyak tuh, kantor pemerintah + swasta tutup, bank tutup, sekolah juga tutup. Tapi demi Waisak, pemerintah berketetapan libur maka mari kita kebaktian.
Jangan sampe kebaktian Waisak dilaksanakan nya malah seminggu setelah hari H atau bahkan ada yang ngadain nya se bulan setelah hari Hari dan yang lebih sadis lagi ada yang baru ngadain nya dua bulan setelah hari H. Wah wah wah kalo dua bulan setelah hari H mah itu nama nya Perayaan Asadha, bukan Waisak lagi…………................ Please deh……..


Pe Gwe Ji Cit
Karena sy gede di lingkungan Sam Kauw, ya dengan sendiri nya kalo Nabi Khong Hu Cu sejid maka ikutan juga kebaktian Pe Gwe Ji Cit di Tempat Ibadah Tridharma ( Wihara / Cetiya / Kelenteng, Bio, Tepekong ). Pe Gwe Ji Cit bukan perayaan hura hura karena nya ga ada alasan untuk ber pesta suka cita kayak Sin Cia. Ini adalah Peringatan Hari Lahir Nabi sehingga lebih kepada mengenang Guru Besar dan juga bagaimana menteladani apa yang telah Guru berikan kepada kita.

Ji Gwe
Tiap bulan dua penaggalan lunar ( Ji Gwe ) ada 3 hari penting yang senantiasa juga di peringati yaitu :

1. Ji Gwe Cap Go : Sejid nya Nabi Lo Cu ( Lao Tze )
2. Ji Gwe Cap Pe : Wafat nya Nabi Khong Hu Cu
3. Ji Gwe Cap Kauw : Sejid nya Kuan Im Po Sat

Ketiga hari tersebut karena datang nya berdekatan maka biasa nya para pengurus Wihara / Cetiya / Kelenteng / Bio / Tepekong meyelenggarakan perayaan bersama, namun ada juga yang merayakan nya secara terpisah sendiri sendiri, ya suka suka lah, ga usah diperdebatkan karena ini kan masalah keimanan/keyakinan yang ga bisa di intervensi satu dengan yang laen nya.

Penutup

Akhirnya ya terserah anda aza deh…………..

Cerita ini dari Romo Marga Singgih

Salam Tridharma...TBU..!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar